Tren penerbangan pasca Covid‑19

Tren penerbangan pasca Covid‑19

Pilot “berkarat”, “kemarahan udara”, rute baru, pesawat generasi baru, dan bahkan serangan serangga – maskapai penerbangan dan bandara akan menghadapi beberapa tantangan baru saat mereka mengalihkan perhatian mereka untuk memulihkan operasi normal setelah dihentikan selama pandemi Covid‑19, ungkap agen slot melalui blog mereka.

Untuk melihat kerusakan yang ditimbulkan Covid‑19 pada industri penerbangan, pada satu titik, seseorang hanya perlu melihat ke langit. Setelah dilintasi oleh jejak uap, di banyak lokasi, sebagian besar tidak dirusak oleh tanda-tanda pesawat yang lewat.

Penghentian mendadak yang diberlakukan pada penerbangan oleh pandemi berarti industri terpukul lebih cepat dan lebih keras daripada kebanyakan sektor lainnya. Pada satu titik selama krisis, dua pertiga armada global duduk diam di landasan. Angka-angka dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) [1] menunjukkan lalu lintas penumpang, yang diukur dengan kilometer penumpang (RPK) pendapatan industri, turun 90% pada April 2020 dibandingkan tahun sebelumnya. Angka Maret 2021 menunjukkan peningkatan. Sementara RPK tetap 67% lebih rendah dari Maret 2019, sebagian besar karena terbatasnya perjalanan internasional, ada pemulihan yang kuat dalam perjalanan domestik, dipimpin oleh AS.

Lalu lintas penumpang udara, menurut wilayah (% perubahan RPK, 3m/3m)

Pemulihan terbatas dalam permintaan penumpang udara juga didorong oleh Asia, terutama China – dan Rusia pada tingkat yang lebih rendah – terutama di dalam negeri. Pembatasan perjalanan yang sedang berlangsung membuat lalu lintas kembali ke tingkat sebelum krisis (jauh) lebih rumit.

Industri perlahan pulih dan di AGCS kami telah menyaksikan secara langsung bagaimana manajemen risiko, keselamatan, dalam penerbangan, dan tim lain dari pelanggan kami tanpa lelah bangkit untuk menghadapi setiap tantangan untuk memastikan bahwa perjalanan udara tetap aman, sambil menghadapi PHK, kesulitan keuangan, dan tekanan seiring dengan transformasi semalam ke kerja jarak jauh. Tetapi ketika lebih banyak pesawat kembali ke langit, ada banyak diskusi tentang bahaya yang mungkin timbul dari periode yang belum pernah terjadi sebelumnya, serta beberapa perubahan yang akan dilihat sektor ini. Dalam laporan ini, tim penerbangan AGCS menyoroti beberapa potensi masalah yang dihadapi industri penerbangan saat pemulihan Covid‑19 dimulai.

“Industri penerbangan global canggih dengan budaya keselamatan yang sangat berkembang yang telah meningkat dari tahun ke tahun,” kata Tom Fadden, Kepala Penerbangan Global di AGCS . “Ketika kami berbicara dengan pelanggan kami, kami mendengar bahwa mereka fokus pada tantangan operasional yang ditimbulkan oleh Covid-19 dan ingin berbagi apa yang mereka lakukan dengan kami untuk mengelola dan mengurangi risiko mereka dengan sebaik-baiknya. Tim penerbangan di AGCS berfokus pada keunggulan teknis dan memiliki tim ahli yang berdedikasi yang tersedia untuk menilai risiko tersebut. Kami menghargai dialog terbuka yang kami lakukan dengan pelanggan kami dan semua yang mereka lakukan untuk mengelola risiko selama masa sulit ini.”

1. Kembalinya pilot berkarat dan penerbangan wisata

Kembalinya pilot berkarat dan penerbangan wisata

Awal tahun ini dilaporkan bahwa lusinan pilot telah memberi tahu Sistem Pelaporan Keselamatan Penerbangan tentang membuat kesalahan setelah naik kembali ke kokpit [2]. Dioperasikan oleh NASA, sistem pengawas Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) memungkinkan pilot dan anggota awak untuk melaporkan gangguan mekanis dan kesalahan manusia secara anonim. Banyak pilot menyebut karat sebagai alasan insiden setelah kembali ke langit setelah berbulan-bulan dikunci.

Meskipun tidak ada laporan insiden tentang pilot yang tidak berlatih yang menyebabkan kecelakaan yang melukai penumpang, kesalahan yang dilaporkan termasuk: lupa melepas rem parkir saat lepas landas, mencoba tiga kali mendaratkan pesawat pada hari yang berangin, memilih landasan pacu yang salah, dan lupa untuk mengaktifkan mekanisme anti-icing yang mencegah sensor ketinggian dan kecepatan udara membeku.

2. Insiden kemarahan udara dan perilaku penumpang yang nakal meningkat

 Insiden kemarahan udara dan perilaku penumpang yang nakal meningkat

Pada Mei 2021, seorang pramugari pada penerbangan maskapai Southwest mengalami dua gigi cabut setelah pertengkaran dengan seorang penumpang karena mengenakan masker. Itu adalah yang terbaru dari serentetan insiden yang dipublikasikan yang menggerakkan FAA untuk kemudian mengeluarkan peringatan tentang lonjakan perilaku nakal atau berbahaya di atas pesawat penumpang.

Pada tahun tertentu di AS, sering kali tidak lebih dari 150 laporan gangguan serius di dalam pesawat. Pada tahun 2021, jumlah itu telah melonjak menjadi sekitar 3.000 pada Juni [3], termasuk sekitar 2.300 insiden yang melibatkan penumpang yang menolak untuk mematuhi mandat federal untuk memakai masker saat bepergian.

3. Bahaya dari armada yang diparkir

3. Bahaya dari armada yang diparkir

Pada puncak gelombang pertama krisis Covid‑19, maskapai penerbangan memarkir sekitar dua pertiga dari total armada global. Lebih dari setahun kemudian, banyak yang masih bungkam. Situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah menghasilkan sejumlah tantangan baru. Eksposur kerugian tidak hilang begitu saja saat pesawat diparkir. Sebaliknya, mereka berubah dan dapat menciptakan akumulasi risiko baru. Misalnya, badai petir di Texas pada Mei 2021 yang menghujani hujan es seukuran bola golf memicu kekhawatiran akan kerusakan di antara beberapa pesawat yang dilarang terbang.